ItakissLIT INA FanBlog's rule

ATTENTION!
This is fanblog Itazura Na Kiss Love In Tokyo from Indonesia. Please don't copy paste all or part of fanblog Itazura Na Kiss Love In Tokyo Indonesia. Please respect fellow this admin's blog. You can copy paste with the live link : http://itakiss-lit-indonesia.blogspot.com/. Thank you for your attention!

PENGUMUMAN!
Ini adalah fanblog Itazura Na Kiss Love In Tokyo dari Indonesia. Mohon untuk tidak menyalin semua atau beberapa bagian dari fanblog Itazura Na Kiss Love In Tokyo Indonesia. Mohon untuk menghargai penulis blog ini. Anda dapat menyalin dengan link hidup : http://itakiss-lit-indonesia.blogspot.com/. Terima kasih atas perhatiannya!
Posted by : Itakiss LIT INA Jumat, 30 Agustus 2013

FanBlog ItakissLIT_INA telah bekerjasama dengan "Blog Clover Blossoms" dan telah mendapat izin dri "Admin Hazuki Airin" untuk mempost ulang dari Blog Clover Blossoms ^^~ 

Jadi sebagian Artikel yang kami post merupakan post ulang dan repost yg telah edited oleh Admin ItakissLIT_INA~

Mohon untuk tidak menyalin semua atau beberapa bagian dari FanBlog Itazura Na Kiss Love In Tokyo Indonesia tanpa seizin Admin ItakissLIT_INA dan Admin Hazuki Airin.

Tolong hargai penulis dan sesama blogger...

Arigatooo^^

******************************************************************************

Kalau di Clover Blossoms, Admin Hazuki Airin membuat 2 part, Admin ItakissLIT_INA hanya membuat 1 part untuk kenyamanan membaca :)


******************************************************************************
[Sinopsis] Itazura Na Kiss ~ Love In Tokyo Episode 12 -Part 1-


Episode yang paling bermakna dari semua episode yang sudah tayang :)

Sinopsis Itazura Na Kiss~Love In Tokyo Episode 12 Part 1

"Aku menghabiskan malam natal bersama Irie-kun, berdua. aku sangat menikmati malam itu. Tapi itu hanya seperti aku mendapat perlakuan khusus."
Kotoko masih excited dengan malam natalnya yang pertama real bersama Naoki. Ia tak pernah membayangkan hal itu akan menjadi kenyataan tentu saja ia sangat bahagia tanpa tahu ada yang patah hati untuk kesekian kalinya.


Musim dingin tahun itu cukup dingin. Salju turun deras saat tahun baru. Namun musim berganti begitu cepat.
"Hubunganku antara aku dan Irie-kun masih tidak berubah sama sekali. Dan musim telah berganti, sekarang musim semi kembali datang dan tahun ajaran baru di mulai."


Musim berganti menjadi musim semi. Bunga sakura mulai bermekaran. Jalanan penuh dengan warna pink dan sakura berguguran di tiup angin. Suara kicau burung begitu menyejukkan hati/ LAngit biru cerah, hari yang menyenangkan akan segera dimulai, begitulah pikiran Kotoko.
Hari itu KOtoko berangkat ke kampus dengan ceria seperti biasanya. Ia berjalan sambil sesekali melompat, senyuman terlihat diwajahnya, dan ia begitu menikmati musim semi kali ini.
"Kami memasuki tahun kedua kami di perkuliahan. Universitas Tonan menyambut para mahasiswa baru."


Kita melihat anggota klub tenis yang membentuk lingkaran, disana ada Naoki, Yuko dan Kotoko juga. Sudo mengelilingi lingkaran untuk bersamalan dengan semuanya. Ia paling lama bersalaman dengan Yuko, wkwkkwkwwkkwk
Hari itu adalah hari penyambutan mahasiswa baru, khususnya anggota klub tenis. Sudo-san mulai bicara, bahwa ia ketua klub tenis yang ke-54, ingin mendengarkan kata sambutan dari anggota baru, dan ia menunjuk seseorang.


Seorang gadis maju kedepan, dia adalah Ayako, Ia lulus Universitas Tonan dan masuk klub tenis. Ia mulai berkata, Aku siswa baru Universitas Tonan. Mahasiswa Jurusan Hukum. Namaku Ayako Matsumoto. Aku adalah juara tahun lalu di turnamen nasional untuk wanita. Tujuanku masuk ke perguruan tinggi ini adalah untuk memenangkan kejuaraan nasional.
Semua anggota kelihatan kagum dengan Ayako.
Ayako kemudian maju beberapa langkah tepat di depan Naoki dan mengatakan, dan.. Untuk memenangkan hati Naoki-san. Senang bertemu denganmu.
Semuanya terkejut apalagi Sudo San, wkwkwkwkw. Sementara Naoki sih diam aja, tak ada ekspresi.
Ayako bahkan berani mengedipkan mata pada Naoki, wkwkkwwkwkwk.


Yang panik berikutnya adalah Kotoko dan Yuko. Kotoko tampak kesal saingannya bertambah, ia menegur Yuko, Apa yang kau ajarkan pada adikmu?
Tapi Yuko ternyata juga kesal, justru aku yang ingin tanya begitu.
HAHHHAHAHHA.
Kotoko dan Yuko memandangi Ayako dengan sangat kesal. Ayako sih percaya diri aja dengan hal itu.


Kotoko masih kesal karena saingannya nambah satu. Ia memandangi Ayako dengan BT,"Well, kami mendapat anggota baru yang sebenarnya tidak diperlukan"



Jinko, Kotoko dan Satomi ada di kantin. Mereka lagi ngobrolin diri mereka yang ada di tahun kedua. Jinko mengatakan kalau sangat aneh jika mereka dipanggil 'senior' oleh para juniornya.
Kotoko setuju, ia masih merasa kalau dirinya adalah mahasiswa baru.
Satomi yang sedari tadi membaca sesuatu tidak ikutan nimbrung, Kotoko penasaran dan bertanya apa yang sedang dibaca oleh Satomi.
Satomi kemudian tersenyum dan dengan antusias mengatakan kalau mulai besok ia akan bekerja part time di bagian kantor editor majalah yang ia pegang, majalah Glitter -kayaknya ga asing-.
Jinko dan Satomi tak bisa menyembunyikan keterkejutannya.


Satomi mengatakan mulai sekarang mereka juga harus memikirkan tentang pekerjaan apa yang akan mereka lakukan setelah lulus nanti.
Jinko dan Kotoko mengangguk. Satomi mengatakan kalau ia selalu ingin bekerja di kantor editor majalah tentang wanita. Ia selalu berusaha untuk mendekati mereka berkali-kali. Dan akhrinya mereka menerimanya bekerja disana.
Kotoko sangat kagum dengan usaha Satomi. Jinko juga bertepuk tangan. Satomi mengatakan dengan rendah diri bahwa dirinya masih memulai dengan tugas kecil seperti membuat teh untuk karyawan. Tapi Satomi bersemangat dan yakin kalau ia memang akan memulai jalan ini hingga akhir. IA ingin teman-temannya menyemangatinya. Tentu saja kalau soal menyemangati Kotoko nomer 1.


Lalu Jinko bertanya, bagaimana dengan Kotoko, apa yang ingin Kotoko lakukan?
Jinko menebak, mungkinkah, aku akan menikah ke keluarga Irie setelah kau lulus?
Jinko dan Satomi histeris memukuli Kotoko dengan genit. Kotoko kesenengan meski ia mengatakan tak mungkin begitu. Tapi setengah detik kemudian ia bertopang dagu dan mengatakan kalau ia tak pernah memikirkan mengenai pekerjaan.
Satomi menasehati Kotoko, bahwa Kotoko lebih baik segera memikirkan tentang itu, mulai melakukan sesuatu dari sekarang.
Jinko setuju, karena tahun depan mereka akn mulai mencari pekerjaan. Mereka harus mulai mecari tahu dan melakukan sesuatu.


Kotoko hanya bisa menghela nafas. Ia memikirkan sesuatu.
Jinko mengeluarkan dua buku tentang musik dan mengatakan kalau ia ingin bekerja di perusahaan rekaman atau perusahaan musik.
Satomi kagum kalau Jinko sudah memikirkannya, ia menebak, itu karena Narasaki-kun bukan?
Kotoko tertarik dengan hal itu, ia ikutan menggoda Jinko. Jinko mengatakan kalau awalnya ia hanya ingin mendukung NArasaki. Tapi pada akhirnya ia menjadi sangat tertarik dengan musik indie. Tapi pada akhirnya ia jadi ingin memperoleh pekerjaan dimana ia dapat menemukan sebuah band yang akan diakui di luar negeri.
Kotoko kagum dengan impian Jinko. Lalu ia mulai memikirkan impiannya juga.


Kotoko mulai membayangkan hal yang ia inginkan.
Lalu kita mendengar suara lonceng. Kotoko dan Naoki berdiri di altar dengan gaun pernikahan mereka yang cantik. Well, aksesori kotoko kelihatan rada rame :)
Kotoko excited Naoki ada disebelahnya dimana ia menggandengan lengan Naoki yang berwajah dingin. Kotoko menatap Naoki melalui sudut matanya sambil tersenyum senang.


Kembali ke dunia nyata, Kotoko tertawa sendirian dengan impian besarnya itu. Ia excited hanya dengan bayangannya saja, bagaimana dengan aslinya nanti ya?
Tapi kemudian Kotoko sadar telah dipandangi BT oleh Jinko dan Satomi, ia mengatakan kalau bukan itu yang sedang mereka bicarakan, ia mencoba menghapuskan bayangan itu dari kepalanya.
Jinko dan Satomi terlihat BT, lalu mereka tertawa bersama.
Kotoko menatap teman-temannya.


"Aku bahkan tidak menyadari bahwa semua orang sudah bergerak menuju impian mereka. Yang aku inginkan..... Apa yang ingin aku lakukan di masa depan?"

Episode 12

~Menuju Impian Kita~


Mami dan Kotoko lagi nyuci piring membicarakan kalau mereka mau membuat pesta untuk merayakan Naoki dan Kotoko yang masuk tahun kedua Perguruan Tinggi.
Kotoko excited dan bertanya, Jadi Irie-kun akan datang ke rumah untuk menghadiri pesta itu?
Ibu mengatakan tentu saja. Kotoko semangat mendengarnya, ia mendekatkan wajahnya ke arak ibu dengan seksama mendengarkan sambil mengelap gelas.
Ibu mengatakan tak ada pesat tanpa pemimpin -maksudnya, ga akan ada pesta klo orang yang mau diucapin selamat ga ada-
Kotoko amat senang, sudah lama Naoki tidak pulang ke rumah. Ibu juga gembira dan tak sabar menantikannya. Ia mengatakan ini saatnya bagi Kotoko untuk melangkah memasuki tantangan.
Kotoko tak mengerti maksudnya. Ibu menjelaskan, tahun ajaran baru sudah di mulai dan saingan baru mulai memasuki perguruan tinggi.


Ibu terlihat kesal dan mengelap tangannya, lalu ia mengeluarkan sesuatu dan menempelnya di lemari es. HAHAHHHAAHHAHA. Itu foto Ayako.
Ibu mengingatkan Kotoko tak bisa hanya duduk dan tidak melakukan apapun. Kotoko terkejut, kapan ibu mendapatkan foto itu, wkwkkwwkkwkkw. Mami kayaknya punya mata-mata deh.
Ibu tak menjawab pertanyaan Kotoko, ia mengomantari kalau Ayako terlihat kawaii, dan lagi terlihat lebih baik bermain tenis bahkan dari pada Yuko, dan lagi...........
Kita flashback ke saat Ayako memperkenalkan diri dan mengatakan kalau ia ingin memenangkan hati Naoki.
Kotoko hanya bisa mengangguk.
Ibu melanjutkan kata-katanya, Dia sama sekali tidak baik.
Ibu bahkan menjentikkan jarinya ke foto Ayako. Kotoko tertawa melihatnya, kali ini ai setuju dengan ibu. Ibu menatap foto Ayako dan mulai menganalisis, ia menebak kalau Ayako tipe gadis yang lemah dalam situasi sulit, jika sesuatu terjadi, dia akan langsung beralih ke pria lain.


Kotoko bahkan mengikuti gerakan ibu yang lucu, HAHHAHAH. Ibu mengatakan kalau Ayako tidak seperti Kotoko yang akan selalu mencintai Naoki apapun yang terjadi. Ayako tak memiliki sifat gigih pantang menyerah yang dimiliki Kotoko.
Kotoko setuju sambil tersenyum. Tapi part akhir ia ragu apakah itu pujian atau bukan, ahahhhah.
Ibu tak peduli dengan apa yang dipikirkan Kotoko, ia memegang bahu Kotoko dan menyemangatinya karena ini tahun kedua. Kotoko akan berusia 20 tahun tahun ini dan bukan anak kecil lagi. Ibu bahkan mengatakan dalam rangka menjadi keluarga yang sama, Kotoko harus mengambil langkah besar tahun ini.
Ibu begitu bahagia dan excitednya tentang hal ini, diikuti dengan Kotoko yang hanya bisa mengiyakan.
-Mereka berdua ini cocok banged deh, wkwwkkw-


Lalu kita bisa melihat sebuah bangunan cantik yang megah. Apa itu? Apakah sebuah rumah?
Seseorang keluar dari dalam mobil kuno. Aku penasaran siapa itu, kita hanya bisa melihat kakinya saja, wkwkw.
Mungkinkah itu Iri-chan?


Lalu, kita melihat sebuah rumah sakit dimana ayah Naoki konsultasi dengan dokter. Ayah sepertinya melakukan tes kesehatan beberapa waktu yang lalu.


Lalu kita beranjak ke restoran Aihara, Iri-chan ada disana untuk makan. ayah Kotoko mengatakan jarang sekali Iri-chan datang sendirian ke restorannya.
Iri-chan tertawa dan mengatakan kalau kadang-kadang ia juga ingin minum sendiri.
Ayah Kotoko menuangkan minuman dan Iri-chan kembali memuji restoran ayah Kotoko.
Lalu Iri-chan mulai lebih serius lagi, Iri-chan bertanya pada ayah Kotoko, apa yang ingin dilakukan ayah Kotoko dengan restorannya di masa depan? Apakah karyawanmu akan mengambil alih? Atau Suami Kotoko kelak yang akan meneruskannya?


Kin Chan dan Senior ada di samping belakang Iri-chan dan Ai-chan mendengarkan hal itu. Selagi Ai-chan berfikir, Senior berbisik pada Kin Chan, Kinnosuke, kenapa kau tidak katakan kalau kau akan menikahi Kotoko dan mengambil alih restoran seperti yang selalu kau lakukan?
Tapi Kin Chan tampak tak bersemangat. Ia mengatakan 'iya' tapi dengan tak bersemangat dan kembali ke dapur membawa piring kotor. Senior heran dengan sikap Kin Chan.


Kembali ke percakapan para ayah, Ai-chan mengatakan kalau ia ingin membantu Odawara dan Kinnosuke untuk membuka restoran mereka sendiri. Bagi seorang chef, itu adalah impian mereka, membuka sebuah restoran dengan nama mereka.
Iri-chan mengerti, tapi apa nantinya yang akan terjadi dengan restoran 'Aihara'?
Ai-chan kemudian memikirkan tentang penerus, tapi semuanya tahu kalau Kotoko itu sangat mengerikan dalam hal memasak. Ai-chan berfikir baginya, tidak apa-apa jika restoran tutup kalau dia memang sudah tak sanggup lagi.
Iri-chan mengatakan bagaimanapun juga ai-chan berusaha menjadikan restorannya sangat berkelas.
Tapi Ai-chan mengatakan kalau itu lah takdirnya, mempunyai putri yang tidak punya kemampuan. Jika aku tak bisa maka aku akan melepaskannya.



Ai-chan dan Iri-chan tertawa. Iri-chan mengatakan Mungkin saja nanti suami Kotoko mau mengambil alih restorannya. Ia bahkan mengatakan kalau pria yang bernama Kinnosuke itu menyukai Kotokos ejak SMA.
Ai Chan, melihat ke arah dapur, karena tak melihat tanda-tanda Kin Chan, ia mendekatkan wajahnya ke arah Iri-chan. Ia mengatakan kalau ini hanya diantara mereka berdua saja, tapi Kin Chan itu benar-benar memiliki kemampuan yang bagus. Ada kemungkinan ia akan menjadi koki terbaik dan tetap mempertahankan restoran ini.
Iri-chan kemudian bertanya dengan bingung, lalu kenapa kau tidak....?


Ai-chan menatap Iri-chan dan dengan kesal berkata, Itu karena semuanya terserah pada Kotoko.
Iri-chan tampak berfikir. Ai-chan mengatakan kalau ia suka dengan Irichan. Ia selalu bisa menyelesaikan apa yang ia inginkan. Jadi ia tak bisa mengatakan pada putrinya untuk menikahi seseorang yang ia pilih untuk meneruskan restorannya. Ia juga tahu Kotoko itu tak sempurna, Tapi ia berharap orang yang Kotoko cintai akan menikahinya.
Iri chan tersenyum dan mengatakan perkataan ai-chan benar.


Di dapur, Kin Chan lagi galau, ia tak bersemangat. Kin Chan banyak termenung. Senior bahkan khawatir padanya, ia pikir Kin Chan sedang dakit. Kin Chan mencari-cari alasan agar tak di tanyai dan mengatakan ia akan membuang sampah.
Senior heran dengan sikap Kin Chan.


Kin Chan di luar membuang sampah ke tempat sampah. Ia kemudian menyandarkan diri di tempat sampah dan menghela nafas.
Ia teringat lagi apa yang ia lihat di malam natal waktu itu.
Kin Chan menghela nafas lagi, ia menyadarkan dirinya sendiri, kalau ia yang sekarang tidak seperti dirinya. Kin Chan bahkan memukul wajahnya dan bertanya pada dirinya sendiri, ada apa denganmu, Kinnosuke!
Kin Chan menghela nafas lagi dan mulai mengeluh, bicara sendiri, Kenapa aku sangat frustasi?
Ia teringat lagi saat Kotoko meniup lilin dan rumah Irie menjadi gelap.
Kin Chan emosi dan berteriak. Ia mencoba menarik nafas dalam dan berusaha tenang.


Kembali ke restoran, Senior membawakan makanan untuk Iri-chan. Iri-chan bertanya pada Ai-chan, Apa kau pikir aku terlalu egois mengharapkan puteraku mengambil alih perusahaanku?
Ai-chan heran dengan pertanyaan yang tiba-tiba itu. Apa kau membicarakan tentang Naoki?
Iri-chan membenarkan. Dia tidak senang tentang itu.
Ai-chan mengatakan meskipun Naoki tidak menginginkannya, Iri-chan masih punya Yuuki-kun. Iri-chan punya dua putera yang hebat. Beda dengannya yang hanya punya Kotoko, tentu saja situasi yang dihadapi Iri-chan beda dengannya. Jadi Iri-chan tak perlu khawatir.
Iri-chan berkata, itu cukup terlambat jika menunggu Yuki untuk tumbuh.
Ai-chan terkejut tak mengerti. Tapi Iri-chan tidak mau menjelaskan lebih lanjut. Ia hanya minum dan menunduk. Wajahnya memperlihatkan kalau ia sedang banyak pikiran. Ayah Kotoko tampak bingung melihat tingkah Iri-chan.


Keesokan harinya di kampus, Jinko dan Kotoko sudah ada di kelas menunggu dosen masuk. Kotoko heran, kenapa Satomi belum juga datang padahal sebentar lagi pelajaran akan dimulai.
Lalu tiba-tiba Satomi datang sambil berlari. Jinko kesal Staomi terlambat. Satomi mengatakan kalau ia bekerja sepanjang malam dan ia tak cukup tidur.
Kotoko khawatir dan bertanya apa Satomi baik-baik saja. Satomi mengatakan ia sangat baik. Malam tadi adalah deadline untuk menyerahkan naskah pada penerbit, semuanya bekerja keras untuk hal itu. Semakin banyak yang bekerja, semakin baik artikelnya. Bahkan orang yang tidak profesional sepertiku bisa memberikan pendapat. Majalah seperti mkhluk hidup. Hanya melakukan itu membuatku begitu bersemangat. aku sangat menikmati pekerjaan ini.
Satomi emnceritakannya dengan wajah berseri-seri dan bersemangat.
Jinko mengatakan kalau ia juga mengerti bagaimana rasanya, ia dan Satomi melakukan tos.


Kotoko juga tersenyum senang mendengarkan ceritanya. Melihat kedua temannya excited dan histeris, ia turut bahagia, tapi ia juga mempunyai masalahnya sendiri, ia tak bisa masuk salam percakapan itu.



Pelajaran usai, ketiganya kelelahan dan berjalan dekat tangga, Kotoko bertanya tentang makan siang dan mengajak Jinko Satomi ke cafetaria alias kantin.
Satomi minta maaf, ia harus segera pergi karena ia harus bekerja sore ini.
Jinko juga tak bisa, ia harus makan siang bersama para gadis di perusahaan musik tempat ia bekerja.
Kasian, Kotoko lagi-lagi ditinggalkan, meski begitu Kotoko tetap ceria dan melambai pada teman-temannya dengan wajah tersenyum.


Kotoko makan sendirian di kantin. Selagi menikmati makan siangnya, Kin Chan datang menyuruhnya mencoba sesuatu.
Kotoko melihatnya dan bertanya apa itu -makanan, seperti agar-agar-
Kin Chan mengatakan kalau ia mungkin bisa memasukkan makanan buatannya di menu restoran Aihara.
Kotoko terkejut, Masakanmu akan disajikan di restoran? Sugoi~
Kin Chan mengatakan hanya satu saja. Ia yang awalnya cukup gugup duduk di samping Kotoko.


Kin Chan mengatakan kalau itu adalah makanan yang disajikan sebelum minuman. Dan itu juga akan terjadi jika Boss mencobanya dan menyetujuinya. Ini akan makan waktu bertahun-tahun untuk orang seperti aku, untuk memiliki sajian buatan sendiri di restoran.
Kotoko mengangkat makanan itu sambil melihat-lihat dengan wajah kagum, tapi merasa aneh, ehehheheehhe. Sementara Kin Chan terus menjelaskan.
Kotoko mengatakan tidak begitu, ini hebat.
Kin Chan lega dan tampak senang Kotoko menyukainya. Kin Chan menyuruh KOtoko mencobanya dan memberi komentar.


Kotoko setuju dan mulai mengambil sumpit. Sementara Kin Chan siap dengan komentar. Kotoko mulai memakannya. Awalnya wajahnya tampak merasakan kalau makanan itu enak, ia mengunyah sambil merasakan dengan wajah tersenyum, tapi main lama raut wajahnya berubah dan dahinya mengkerut.
Kin Chan tampak khawatir dan bertanya bagaimana pendapat Kotoko.
Melihat wajah Kotoko yang tampak aneh ia khawatir ia menaruh bumbu yang salah di masakan itu.
Kotoko mengatakan bukan begitu, ini enak. Kin Chan, kau selalu membuat makanan yang enak sejak SMA, tapi ini benar-benar berbeda dari yang dulu. Rasanya sangat profesional.
Tapi Kin Chan ragu, apa kau mengatakan yang sebenarnya?
Kotoko mengangguk. Kin Chan bertanya, tapi kenapa kau membuat wajah tak puas begitu?


Kotoko terdiam. Ia tertawa dan wajahnya mulai terlihat sedih. Ia meletakkan sumpitnya dan mulai menceritakan apa yang ia rasakan.
IA berkata, Aku hanya berfikir semua orang sangat menakjubkan.
Kotoko teringat bagaimana Jinko dan Satomi excited dengan apa rencana masa depan mereka. Saat teman-teman sudah menetapkan tujuan, padahal ia sendiri belum.
"Kau, Jinko dan Satomi sudah menemukan apa yang ingin kau lakukan. Dan kalian sudah mulai melangkah maju meraih mimpi kalian. Tapi aku pikir, aku bahkan belum menemukan apa yang ingin aku lakukan."


Kotoko tampak sedih mengatakan hal itu. Kin Chan mendengarkan kemudian tertawa, Setiap orang punya langkahnya sendiri. Kotoko, kau harus menemukan sesuatu dalam dirimu, kau mengerti?
Kotoko meski masih ragu terlihat mengerti. KEmudian ia bertanya, bagaimana perasaanmu saat kau memutuskan menjadi seorang chef? Bagaimana kau bisa tahu kalau itu adalah hal yang ingin kau lakukan?


Kin Chan berfikir, Hmmmmm, bagaimana aku tahu...
Kin Chan berfikir cukup lama dan mengatakan kalau hal seperti itu tidak perlu difikirkan. Ini seperti kau jatuh cinta dengan seseorang.
Kotoko tak mengerti, seperti jatuh cinta dengan seseorang?
Kin Chan menjelaskan, benar, ketika kau menyukai seseorang, kau tak perlu berfikir kenapa kau menyukai orang itu. Kau bisa langsung tahu kalau kau menyukainya. Itu sama saja. Kau tak perlu memikirkan terlalu sulit, kau merasa gembira dan nyaman bersama dengannya, kau ingin tinggal bersama dengannya selamanya. Seperti itulah, kau hanya perlu menyadari bahwa kau ingin terus melakukannya.
Kotoko akhirnya mengerti. Rupanya seperti itulah orang-orang menemukan impiannya.


Tapi Kotoko masih punya pertanyaan, tapi pekerjaan yang memungkinkan kau untuk tetap bersama orang yang dicintai dan pekerjaan yang kau sukai adalah hal yang berbeda bukan?
Kin Chan heran, hah?
Kotoko mulai tersenyum membayangkan sesuatu, contohnya Jika orang yang aku suka adalah presiden direktur di sebuah perusahaan, aku ingin menjadi sekretarisnya. Dan jika orang yang aku sukai adalah seorang pilot, aku ingin menjadi pramugari.


Kotoko mulai membayangkan sesuatu.
Di bandara, Pilot Irie Naoki sedang berjalan. Pramugari Aihara Kotoko berjalan mendahuluinya dan menjatuhkan sesuatu. Pilot Irie mengambil kertas itu dan membukanya, aku nggak tahu bacaannya apa, ahahaha.
Pramugari Kotoko berbalik kebelakang dan tersenyum pada pilot Irie, ia juga memberi hormat.
LOL. wkwkkwkwkwkwwk. Emang ya, Kotoko nih ga akan jauh-jauh dari Naoki.


Kotoko tertawa sendirian dan kembali berkhayal, kalau Naoki jadi pemain tenis, maka ia ingin menjadi manajer yang mengatur jadwalnya.
Lalu kita bisa melihat bagaimana Kotoko akan bertindak, ia membawakan handuk dan mengelap keringat Naoki, wkkwkwwkkwk.


Kotoko masih berkhayal, jika Naoki menjadi professor di Universitas........
Prof. Irie sedang melihat sesuatu di bawah mikroskop, bukan mikroorganisme yang dilihatnya meliankan sebuha kertas bertuliskan Call Me, wkwkwkkwkwkw.
Lalu kita bisa melihat Kotoko menjadi asisten yang membantu riset Prof. Irie, asisten genit, wkwkkwkwkwkwwkwkw. Kotoko bahkan mengirikan ciuman untuk NAoki, LOL.


Kotoko menyudahi lamunannya seorang mengusir nyamuk, wkkwkkwkkw. Ia tak menyadari wajah sedih Kin Chan :'(
Kotoko mengatakan kalau ia memimpikan apa yang ingin ia lakukan di masa depan. Tapi ada masalah dalam impian itu. Tergantung pada apa yang ingin dilakukan orang yang aku sukai. Apa yang aku inginkan selalu berubah.
Kotoko mengerutkan keningnya, Itu bukanlah sesuatu yang benar-benar aku ingin lakukan bukan? Aku tak bisa mengatakan kalau itu lah impianku.


Kotoko menghela nafas panjang sementara Kin Chan masih berfikir. Karena Kin Chan diam saja, Kotoko jadi heran dan memanggil namanya. Kin Chan baru sadar dan tersenyum terpaksa, ia lalu bertanya, jika orang yang kau suka adalah seorang chef, kau akan menjadi pemilik restoran bukan?
Kotoko tersenyum bingung. Kin Chan mengatakan sangat bagus untuk hidup dengan mendukung mimpi seseorang. seorang pria ingin membuat wanita seperti itu bahagia. Aku pikir Kotoko akan sangat bagus menjadi pemilik restoran.
Aihhh, tapi Kotoko menganggap Kin Chan bercanda. Ya Ampuuuunn, Kotoko nggak peka atau sengaja nihhhh.
Kasihan melihat wajah Kin Chan. Ia hanya menatap Kotoko yang lagi melanjutkan makan jelly-nya dengan tatapan sedih :'(
-AAAAAAKHHH! Aku kena panah cinta Kin Chan juga!!!!-


Kotoko tumben-tumbennya datang ke perpustakaan. Ia mencari sesuatu yang ternyata buku 'Job Searching Support Section', wew, Kotoko udah mulai merajut pekerjaan apa yang mau ia lakukan nih.
Kotoko mengambil satu buku dan membolak balik halamannya. ia juga mengambil sesuatu seperti brosur disana. Kotoko masih mencari buku yang pas ia baca dan ingat nasehat Kin Chan, mencari pekerjaan sama dengan jatuh cinta.
KOtoko mengambi, satu buku lagi dan pergi untuk membaca di tempat duduk sambil bergumam kalau ia merasa tertekan.
Kotoko berjalan sambil membolak-balik buku. Saat melihat tempat yang cocok untuk membaca, ia menghentikan langkahnya saat melihat seseorang disana.


Itu Naoki yang sedang duduk disalah satu bangku perpustakaan, membaca sesuatu sambil menulis dengan rajin dan serius.
Kotoko sangat senang melihat Naoki disana. Ia akan menyapa Naoki, tapi menghentikan langkahnya saat melihat Naoki begitu serius. Naoki kan selama ini nggak pernah belajar.
Kotoko mengurungkan niatnya, ia pergi ke balik rak buku dan mengamati dari sana.
Naoki tampak begitu serius. Mencatat dan membolak balik kamus. Kotoko heran melihat NAoki seperti itu.
Ia memutuskan untuk tidak mengganggu Naoki.


KOtoko keluar dari perpustakaan membawa buku yang ia pinjam. Ia masih penasaran, Buku apa yang dibaca Irie-kun?
Kotoko menuruni tangga sambil berfikir. Ia teringat apa yang dikatakan oleh Naoki saat ia menginap di tempat Naoki, bahwa Naoki ingin hidup sendiri untuk menemukan apa yang benar-benar ia ingin lakukan, jika ia tetap tinggal di rumah itu, lulus dan meneruskan perusahaan ayahnya, ia penasaran apa yang sebenarnya ia inginkan.
Kotoko masih menuruni tangga. Ia menghela nafas panjang dan melihat buku bawaannya. Kotoko merasa sedih, "Aku merasa aku sendirian yang tertinggal."


Kembali ke perpustakaan, Naoki masih disana belajar tentang ilmu kedokteran tentu saja. Yuko yang kebetulan datang melihatnya dan menyapa, ia tidak pernah berfikir kalau Naoki juga belajar. Yuko melihat buku yang dibaca Naoki, kayaknya buku berbahasa Inggris dan dia tak mengerti, ia bertanya, apa kau mempersiapkan untuk kelas bahasa kedua?
Tapi kemudian ia menyadarinya, Bukankah ini buku kedokteran? Apa yang terjadi? Kenapa kau melakukan semua ini?
Naoki tak menjawab. Ia diam saja dan berfikir.

[Sinopsis] Itazura Na Kiss ~ Love In Tokyo Episode 12 -Part 2-



Malam harinya.
Di rumah keluarga Irie, ada pesta perayaan selametan Naoki & Kotoko yang masuk tahun kedua di Universitas.
Naoki dan Kotoko mengucapkan terima kasih sudah membuat pesta untuk mereka. Iri-chan mengatakan ini sekalian pesta Yuuki yang sekarang kelas 5 SD, tentu saja akan memikirkan persiapan masuk SMP dan juga Ujian nasional.
Yuuki mengatakan dengan Yakin kalau ia ingin masuk ke Tonan seperti kakaknya dan tentu saja ia juga akan masuk ke A dan menjadi top student seperti kakaknya -wkwkwkwkwwkwkww, lucu deh liat Yuuki-
Semua senang mendengar hal itu. Lalu mereka duduk dan mulai makan sambil ngobrol.


Wow, makanan di atas meja beneran buanyak, kayaknya enak-enak, jadi pingiiin. Yang buat tentu saja mami Naoki. Mami sibuk menyuruh Naoki dan Yuuki makan yang banyak. Ia mengambilkan Naoki mekanan dan menyuruhnya makan ini itu. Kotoko yang duduk di samping Naoki -tumben- mengatakan kalau makanan ini sangat enak. Ibu masih menyuruh makan ini dan itu, Naoki agak kesal dan mengatakan kalau ia tak bisa makan semuanya sekaligus.
Ibu mengungkapkan kekhawatirannya, karena Naoki hidup sendiri, ia tak tahu apakah Naoki cukup makan vitamin dan kalsium, wkwkkwkw.
Iri-chan tertawa dan mengatakan kalau Naoki bukan anak-anak lagi. Iri-chan kemudian meminta Champagne pada istrinya.


Keadaan keluarga tampak sangat hangat. Kotoko berbisik pada Naoki kalau ibu kelihatan sangat senang karena Naoki ada disana.
-Aku jadi keinget waktu Kotoko pindah rumah, mami Naoki jadi frustasi, tapi waktu Naoki pindah maminya ga terlalu frustasi, sebenarnya yang mana yang anaknya, HAHHAHAHAHHAH, tiba-tiba kepikiran-
Naoki tampak memikirkan perkataan Kotoko. Tapi aku merasa raut wajah Naoki malam itu agak berbeda.


Kotoko kekenyangan, ia tiduran di sofa. Yuuki menegurnya jika Kotoko kebanyakan makan maka Kotoko akan gemuk. Tapi Kotoko mengatakan Yuuki juga makan banyak.
Yuuki mengatakan kalau ia akan baik-baik saja karena ia akan tumbuh tinggi. Itu tak seperti dadamu akan menjadi besar atau sesuatu yang lain.
Kotoko kesal dengan kata 'dada' dan melihat dadanya sendiri dengan kikuk. Ia pura-pura memukul Yuuki dan Yuuki pura-pura kena serangan. Yuuki dan Kotoko tampak sangat akrab, beda sekali dengan dulu^^ dan lagi Yuuki ga manggil Kotoko dengan kata 'baka-kotoko' lagi :D


Ibu mulai berkomentar kalau sekarang mereka semua terlihat seperti keluarga, sangat menyenangkan jika semua anggota keluarga berkumpul bersama.
Ayah Kotoko mengatakan kalau ia merasa tak enak menjadi bagian dari keluarga Irie.
Ibu mengatakan, apa maksudmu? Kau sudah seperti keluarga bagi kami.
Iri-chan juga setuju. Ibu mengingatkan kalau ia juga belum menyerah mengenai Naoki dan Kotoko.
Kotoko tertawa dan menatap Naoki. Sementara Naoki diam saja, stay cool man!!!!
Kotoko menghentikan senyumannya melihat Naoki diam saja.


Ibu kemudian bicara, Hey Naoki, Apa kau tetap berencana hidup seorang diri? Apakah kau merasa tidak nyaman? Mungkin kau harus kembali ke rumah.
Yuuki juga setuju dengan hal itu, ia ingin Naoki kembali ke rumah mereka.
Ibu tambah excited, Lalu Kotoko-chan dan Naoki bisa menikah dan kita bisa menjadi sebuah keluarga sebenarnya!
Semuanya tertawa, ibu paling bahagia tentunya.
Naoki terlihat kesal, Apakah kau mabuk, ibu? Kau terlalu banyak bicara.
Ibu mengatakan kalau ia tidak mabuk, ia bertanya, benar kan Kotoko-chan?
Kotoko tersenyum dan mengatakan kalau ia terlalu muda untuk menikah.
Tapi ibu tak setuju dengan hal itu, kau bilang apa? Ketika aku dan suamiku menikah, umurku sama denganmu, 19 tahun. Kau tidak terlalu muda untuk menikah.
Kotoko tersenyum, ia menatap Naoki lagi.


Naoki diam saja, lalu ia berdiri, terima kasih untuk makan malamnya. Ia mengatakan kalau ia harus pulang. Ibu tampak kecewa.
Naoki berjalan melewati Kotoko.
Kotoko berfikir, "Benar juga, aku hanya pengganggu bagi Naoki."
Kotoko sedih memandangi kepergian Naoki.


Tiba-tiba Iri-chan memanggil Naoki, ia ingin bicara dengan Naoki sebentar.
Naoki berbalik dan mengikuti perintah ayahnya ke ruang kerja. Ia ingin istrinya juga ikut. Mereka meninggalkan Kotoko, Yuuki dan Ai-chan disana.


Naoki, Ayah da Ibunya ada di ruang kerja. Naoki bertanya apa yang ingin ayahnya bicarakan.
Ayah bertanya pada Naoki, Apa yang kau pikirkan tentang masa depanmu? Aku ingin kau mengatakan apa yang benar-benar ingin kau lakukan. Aku yakin kau sudah tahu ini. Aku berfikir untuk membuatmu menjadi pewaris perusahaan. aku ingin kau muali bekerja di perusahaan setelah kau lulus kuliah.
Ibu terlihat senang dan mengatakan kalau ia setuju.
Ayah melanjutkan meski Naoki masih memasuki tahun keduan di Universitas, akan lebih baik jika mulai belajar tentang perusahaan. Misalnya saat liburan panjang seperti liburan musim panas ia akan mengajarkan Naoki tentang perusahaan. Ia juga ingin mendengar pendapat Naoki tentang manajemen perusahaan.
Naoki terdiam.


Di ruang tamu, Yuuki mengeluh kenapa orang tuanya bicara begitu lama dengan kakaknya. Ia jadi penasaran mereka membicarakan apa.
Ayah Kotoko lalu menyuruh KOtoko membawakan teh untuk mereka.
Kotoko mengerti.


Ayah masih menanyakan pendapat Naoki yang terdiam. Ia akhirnya bicara, aku belum bisa memutuskan apakah akan mengambil alih perusahaan atau tidak untuk sekarang ini. Aku butuh waktu untuk memikirkan hal ini.


Kotoko dengan gaya lucu menaiki tangga ke lantai dua sambil membawa teh dengan nampan. -BTW sejak kapan di lantai 2 ada ruang itu? Seingatku di lantai dua cuma ada kamar Naoki dan Yuuki. Lagian tangga itu kan dekat pintu, padahal tadi ayah dan ibu serta Naoki kan pergi ke arah dapur. Emang dekat dapur ada tangga kayak dekat pintu ya? Huft, abaikan aja deh-
Kotoko masuk ke sebuah ruangan, tapi belum ruangan itu. Ia mendengar ibu membicarakan mengenai Naoki yang butuh waktu memikirkannya, tentang perusahaan juga tentang Kotoko-chan.
Kotoko terkejut namanya di sebut.


Ayah menegur ibu untuk tidak membicarakan mengenai Kotoko sekarang. Tapi ibu menolak, karena ini juga penting untuk masa depan Naoki.
Naoki tampak kesal dengan hal itu.
Ibu mengatakan ia tidak memilih Kotoko secara acak untuk Naoki. Jika Naoki mengambil alih perusahaan ayah, ia pikir Kotoko akan menjadi istri ideal Naoki.


Kotoko mendengarnya dari luar. Ia tersenyum sangat senang mendengar hal itu.
Iri-chan mengatakan memang butuh kerja keras untuk mengelola perusahaan dan kau juga akan membutuhkan dukungan keluarga. Jadi kau butuh seseorang yang peduli padamu, yang mendukungmu dan juga dicintai oleh orang disekitarmu. Kau harus menikah dengan orang seseorang karena kau mencintainya. Dalam hal ini aku juga berfikir kalau Kotoko-chan adalah istri yang ideal untukmu.
Kotoko diluar terlihat malu-malu kucing, wkkwwkwwkkw.


Ayah dan ibu saling pandang dan tersenyum. Ayah mengatakan tentu saja yang paling penting adalah perasaan Naoki sendiri. Katakan pada kami apa yang kau pikirkan.


Naoki masih saja diam, ia terlihat sedang berfikir atau mungkin kesal?
Ayah bertanya, Bagaimana pendapatmu Naoki?
Naoki mulai angkat bicara, 'Apa pendapatmu?' Kalian berdua hanya bisa memaksakan hal yang kalian inginkan. Tapi kalian membuat seolah memberikan aku pilihan.
Ibu terkejut mendengarnya. Sementara ayah menunduk.
Kotoko yang ada di luar juga terkejut.


Naoki memang emosi dan kesal ia berkata lagi, Kalian membuatnya seperti kalian memberikan pilihan padaku. Tapi sebenarnya, jalan kemana aku akan pergi telah kalian putuskan. Sejak awal, kalian bermain kotor.
Ibu terkejut, Kotor? Onii-chan, kenapa kau mengatakan hal seperti itu pada ayahmu? Ayahmu peduli padamu dan ....
Naoki memotong perkataan ibunya, Dia tidak peduli padaku. Dia hanya peduli pada dirinya sendiri.
Ibu terlihat khawatir, Bagaimana kau berani bicara seperti itu?
Naoki juga marah pada ibunya, Kau juga begitu ibu, hanya karena kau menyukai Kotoko, kau mengabaikan perasaanku, kau selalu mencoba membuat kami menjadi pasangan.
-lha? bukannya Naoki suka Kotoko yak?-


Kotoko mendengarnya dari luar dan mengerutkan kening.
Sementara ibu mengatakan kalau Naoki terlalu cepat mengambil kesimpulan dari semuanya.


Ibu menjelaskan kalau ia punya alasan kenapa ia merasa Kotoko cocok dengan Naoki. Dan ia juga berfikir, Naoki dan Kotoko akan menjadi pasangan yang hebat.
Naoki makin kesal, ia minta ibunya berhenti bicara. Bukan hanya pekerjaan, tapi ia bahkan tak bisa memilih siapa yang ia cintai.
Naoki lalu bangkit dari tempat duduknya dan berteriak, Itu sebabnya aku tak mau tinggal di rumah ini. Rumah ini membuatku merasa terikat!
Ibu tak bisa lagi menahan amarahnya, ia bangkit dan menampar Naoki, plak!
Kotoko yang ada di luar merasa khawatir. IA mendengar suaranya dan wajahnya yang lucu memperlihtakan ia tak tahu apa yang harus ia lakukan.


Ayah mencoba menenangkan ibu. Ibu benar-benar sedih melihat Naoki mengatakan hal yang seperti itu. Ayah mencoba menahan ibu,.


Naoki membuka pintu dan segera keluar. Kotoko kaget karena Naoki tiba-tiba keluar.
Naoki , melihat Kotoko tapi tak memperdulikannya dan pergi. Kotoko masih terkejut dan malah minta maaf. Kotoko segera meletakkan nampannya dan mengeja Naoki.


Kotoko memanggil nama Naoki dan mengejarnya. Naoki tidak memperdulikan Kotoko dan segera keluar dari rumah. Yuuki dan Ayah Kotoko melihat hal itu. Yuuki bertanya apa yang terjadi dengan kakaknya. Ayah juga menanyakannya.
Kotoko mengatakan tidak ada yang terjadi.
Ia melihat jaket Naoki masih di gantung dan mengambilnya. Kotoko kemudian mengejar Naoki.


Kotoko mengejar Naoki dan memanggil namanya, mengatakan Naoki meninggalkan jaketnya. Naoki mengambil jaketnya dan pergi. Kotoko berteriak kalau stasiun bukan ke arah sana.
Naoki mengatakan ia ingin berjalan-jalan.
Kotoko bingung dan memandang ke arah rumah Irie, kemudian ia mengikuti Naoki.


Naoki dan Kotoko berjalan bersama. Naoki minta maaf pada Kotoko mengenai masalah tadi, bahwa Kotoko harus melihat pertengkaran keluarga mereka.
Kotoko mengatakan ia yang harusnya minta maaf karena menguping pembicaraan,.
Mereka terdiam dan terus berjalan. Kotoko mengatakan ia pikir saat itu ibu hanya kehilangan akal, makanya ia menampat Naoki. Kau juga lihat, biasanya kau tidak bicara banyak. Kau juga tidak mengatakan pada yang lain apa yang kau pikirkan. Itu sebabnya orang tua merasa khawatir. Karena mereka tak tahu apa yang kau inginkan, mereka merasa frustasi dan gugup. Jadi, apapun yang terjadi, kedua orang tuamu sangat peduli padamu. Tak ada yang salah dengan itu.


Naoki menghela nafas. Kotoko melihatnya dan langsung mengatakan kalau ia juga mengerti perasaan Naoki. Kau hanya hidup satu kali. aku yakin kau ingin memutuskan apa yang akan kau lakukan dalam hidupmu. Benar, itu benar.
Naoki kemudian mulai bicara, Kau pernah bilang sekali, bahwa kau masuk ke Universitas untuk menemukan apa yang ingin kau lakukan dalam hidupmu.
Kotoko mengiyakan. Naoki menghentikan langkahnya dan berbalik menatap Kotoko, apa kau sudah menemukannya?
Kotoko tersenyum dan mengatakan, Sangat sedih untuk mengatakan bahwa aku belum menemukannya.


Kotoko tampak sedih dan menunduk. Ia berkata, bukan hanya Kin Chan, tapi Jinko dan Satomi sudah mulai memikirkan karir mereka. Tapi aku masih berjalan di belakang mereka.
Kotoko menatap Naoki dan berkata dalam hati, "Aku tidak pernah memikirkan apapun selain Naoki".
Kening Kotoko mengkerut melihat Naoki memandanginya. Ia mengatakan kalau ia merasa sangat sedih.
Naoki diam saja, ia memandangi sekitar, lalu memilih sebuah jalan. Kotoko mengikutinya.


Kotoko mengikuti dari belakang dan melangkah bersama Naoki. Ia berkata, Kin Chan mengatakan padaku 'Ketika kau menemukan sesuatu yang ingin kau lakukan, kau akan tahu itu tanpa berfikir'. Dia juga mengatakan kalau itu seperti jatuh cinta pada seseorang. Tapi kau akan sangat gugup sampai kau menemukannya.
Naoki berkata kalau Kotoko benar. Kotoko mengatakan kalau ia berfikir Naoki orang yang luar biasa. Jika ayahku menyuruhku meneruskan restorannya seperti yang dilakukan ayahmu, aku mungkin akan mendnegrakannya. Tapi kau tidak mendengarkan ayahmu, jadi....


Naoki dan Kotoko terus berjalan dan kali ini Naoki bertemu persimpangan lagi, ia memutuskan belok kanan lagi. Dan Kotoko mengikutinya dari belakang.
Kotoko masih melanjutkan kata-katanya, Jadi, tidak hanya mengenai pekerjaanmu tapi tentang siapa yang kau sukai, kau tidak harus mendengarkan orang tuamu.
Kotoko mengatakannya dengan sedih, ia teringat saat Naoki marah di rumah mengenai orang tuanya yang memilihkan calon istri untuknya.
Kotoko berkata, Kau harus memilih siapa yang kau sukai, tang terbaik untukmu. Tidak ada alasan untuk menyukai seseorang. Meskipun setiap orang di sekitarmu menyuruhmu melakukan sesuatu, kau tak bisa bersama seseorang jika kau tidak menyukainya. Irie-kun, kau harus menemukan seseorang yang benar-benar kau sukai dan berbahagia..........


Naoki menghentikan langkahnya dan memotong pembicaraan Kotoko, Aku, Ingin menjadi seorang dokter.
Kotoko terkejut, ia tak mengerti.
Naoki menatap Kotoko, Aku berfikir mengikuti tes selanjutnya untuk transfer ke jurusan Kedokteran. Aku tak yakin aku cocok untuk itu, Tapi aku ingin belajar sebaik-baiknya.
Naoki kemudian berjalan lagi.


Naoki teringat kejadian saat Yuuki masuk rumah sakit, juga saat Kotoko membicarakan seorang dokter.
Naoki berkata, menjadi seorang dokter adalah pekerjaan pertama yang menarik dalam hidupku.
Mereka berdua berhenti di lampu merah penyeberangan. Kotoko bertanya, Kenapa kau tidak mengatakannya pada ayahmu?
Naoki berkata, sampai beberapa saat yang lalu, aku masih belum yakin tentang itu.
Kotoko bingung, beberapa saat lalu? Jadi kapan kau memutuskannya?
Naoki tanpa melihat Kotoko dan berusaha tetap cool mengatakan, Saat kita berjalan sambil ngobrol. Aku pikir.
-KYAAAAAAAAAAAAAA, Naoki kelihatan malu tuh :)-


Lampu berubah hijau. Mereka menyeberangi jalanan. Kotoko sempat terkejut menengarnya.
Naoki melanjutkan kalau ia tak ingin mengatakan hal ini pada orang tuanya.
Kotoko bertanya, kenapa?
Naoki menjawab, aku ingin mempersiapkan untuk itu, aku akan munggu sampai aku siap mengambil tindakan nyata. Jadi, Kotoko, jangan katakan hal ini pada siapapun, oke?
Kotoko mengerti.
-cie cieeeeee, rahasiaan ^^-


Mereka berdua meneruskan perjalanannya.
Kotoko ternyata juga penasaran, tapi, kenapa kau mengatakan hal penting seperti ini padaku?
Naoki dengan dingin mengatakan kalau ia juga tak yakin kenapa.
Kotoko diam saja, tapi ia kemudian tersenyum senang. Lalu terdengar suara kereta api dan Kotoko melihat hal yang menarik dan berlari ke depan.


Kotoko heran, stasiun? Kenapa? Bukankah kita pergi ke arah yang berbeda?
Yaps, mereka berdua tiba di stasiun, dekat stasiun. Mereka ada seperti di dekat jembatan, sialnya keretanya berjalan di bawah mereka.
Naoki mengatakan kalau ia pikir itu berarti ada banyak jalan untuk mencapai satu tujuan. Seperti kau membuat jalan memutar, tapi siapa tahu dalam perjalanan itu kau menemukan sesuatu yang lebih penting.
Naoki meneruskan langkahnya dan Kotoko mengikutinya sambil berfikir.
Lalu kemudian Naoki berbalik dan mengucapkan selamat tinggal pada Kotoko, Bye, Kotoko.


Kotoko menatap kepergian Naoki. Ia tersenyum, Irie-kun. Tapi kemudian Kotoko merasa heran lagi.
"Hal yang penting seperti itu, kenapa ia hanya mengatakannya padaku?"


Naoki terus berjalan di tengan dinginnya malam. Ia teringat bagaimana awalnya ia menjadi berminat pada ilmu kedokteran. Tentu saja karena kata-kata Kotoko yang yakin Naoki pasti bisa membuat obat baru dan menyembuhkan banyak orang.


Di rumah keluarga Irie, ibu sedang menangis menyesali dirinya sendiri. Ia mengatakan kalau dirinya adalah ibu yang sangat buruk.
Ayah menenangkan ibu dan mengatakan karena mereka adalah keluarga, tak apa-apa jika sesekali mereka bertengkar.
Tapi ibu tetap merasa kalau ia keterlaluan.


Tiba-tiba ayah memegang dadanya. Ayah terlihat khawatir dan mengatakan ada yang ingin ia sampaikan pada ibu.
Ayah terlihat sesak nafas, ia berusaha berdiri dan mengatakan kalau ia juga ingin mengatakan hal ini pada Naoki. Sebenarnya...................
Tiba-tiba ayah memegang dadanya, ia kesakitan. Ibu terkejut melihat ayah begitu.
Tiba-tiba ayah terjatuh sambil memegangi dadanya, ibu panik dan memanggil-manggil Naoki. Ia minta ayahnya bertahan.


Sementara itu Naoki dan Kotoko tak tahu apa yang terjadi.


Ayah Kotoko dan Yuuki masuk ke ruangan. Ayah Kotoko dengan khawatir bertanya apa yang terjadi. Ibu terus memanggil ayah menyuruhnya bangun. Semuanya bingung tak tahu harus melakukan apa. Sementara ayah Naoki tampak sudah pingsan.

-END-

Komentar :

Adegan terakhir bukannya sedih aku malah ketawa. Bukan karena adegannya lho, tapi karena musik latarnya. Padahal pas momen Naoki dan Kotoko lagi berjalan bersama itu musiknya sedih dan bikin kita masuk ke dalam kisahnya, eh pas giliran bapaknya Naoki kena serangan jantung, kok pake musik yang itu sih, musik yang biasa kalau ada adegan lucu, jadinya malah nggak cocok wkwkkwkwkw, maaf ya Irie papa :)


Aku suka episode ini. Episode pencarian jati diri. Meskipun nggak banyak cinta-cintaannya tapi episode tentang impian benar-benar membuat kita juga berfikir, apa benar ini yang aku ingin lakukan?
Aku suka perumpamaan direktur dan sutradara mengenai banyak jalan untuk mencapai satu tujuan. Aku nggak berfikir kalau mereka akan sampai ke stasiun lho, meskipun aku sudah tebak kalau mereka pasti akan tiba di suatu tempat yang mungkin spesial. heheheheheh. Drama ini Kereeeeeeeeeen deh! Satu episode bisa membuat kita galau.
Memang sih, banyak jalan untuk mencapai satu tujuan, ada jalan endek ada jalan panjang, ada jalan lurus ada yang berliku ada yang berputar-putar. Tujuannya sih sama. NAmun dalam prosesnya kita bisa saja menemukan sesuatu yang menarik dan pada akhirnya tujuan kita berubah.
DAn malahan ada yang bilang kalau begitu, Naoki punya maksud lain, Naoki secara nggak langsung bilang sama Kotoko bahwa walaupun Naoki berbelit-belit, sok nggak butuh, nolak dijodoh-jodohin, tapi Kotoko adalah tujuan akhirnya?
ya bisa jadi sih, wkkkwkw


Ternyata still Naoki pake baju putih itu untuk adegan episode ini. Naoki beneran tampak keren. Tapi kayaknya Kotoko ada yang salah. Kenapa ya?
Aku merasa ada sesuatu yang keramean, kayaknya bandonya Kotoko deh. Kesannya dia kayak anak-anak, HAHAHHAHA. *memang masih anak-anak sih*
Makanya entah kenapa momen yang itu kurang cocok buat Kotoko :D
Kalau ngomongin love love sih, episode ini buat Kin Chan. Karena momen Kotoko Naoki kurang, makanya di episode ini aku sukaaaaaaa banged sama Kin Chan. Kalian tahu nggak, kayaknya Kin Chan berusaha banged tuh memendam kesedihannya dan berusaha mendekati Kotoko lagi, makanya dia agak takut-takut pas kasih menu barunya.
Jangan-jangan Kin Chan juga penyakitnya sama kayak Kotoko, mau move on tapi ngga bisa. Tapi episode ini nasehatnya Kin Chan berguna banged!!!


Aku cukup kesal dengan sikap Naoki di episode ini. Dan aku rasa Naoki itu juga rada aneh. Aku bisa mengerti kenapa dia jadi emosi, mungkin karena maminya itu terlalu happy kali ya, hehhehehehe.
Tapi kan ayahnya berbaik hati, minta Naoki mengatakan apa yang sebenarnya ia inginkan. Tapi pada akhirnya ia malah marah-marah sama orang tuanya. Yang lucunya, ia mengatakan kalau ibunya memilihkan jodoh buat dia, toh yang dipilih maminya kan orang yang disukai Naoki juga, wkkwwkkwwkkw.
Kasiannya Kotoko perasaannya terombang ambing, kadang tinggi kadang jatuh ke tanah. Hehehehehe. Ia pasti merasa senang dengan kejadian seperti tidur di apartemen Naoki, merayakan natal bersama dan lain-lain. Tapi Tiba-tiba ia mendengar Naoki ngomong begitu. Seolah-olah Naoki ngonong begitu karena ada orang yang ia sukai tapi bukan Kotoko. Kan Kotoko jadinya berfikir yang enggak-enggak. Makanya ia bingung kenapa Naoki harus menceritakan impiannya pada Kotoko, sedangkan orang lain nggak boleh tahu?


Episode kali ini memang full mengenai impian. Kalau Kin Chan sih sudah dari awal kita tahu kalau ia pengin jadi chef. Soalnya lulus SMA dia langsung kerja yang berhubungan sama makanan. Tapi aku masih berduka atas patah hatinya Kin Chan. Sama seperti penggemar Kin Chan yang lain, aku juga memantikan Kin Chan jadian dengan Kotoko, meski cuma sebentar itu :D
Yang lucunya itu impian Kotoko. Mimpinya itu tergantung pada impian Naoki. Ia harus tahu dulu Naoki jadi apa baru dia bisa tahu dia mau jadi apa. Soalnya dia ini Naoki shipper banged,, HHHAHAHAHAH. Kalau Naoki jadi pilot dia mau jadi pramugari dan lain lain. Wihhhh, pantes setelah Naoki menemukan impiannya manjadi dokter dia pun jadi perawat, ehheehhehehe.


Pernahkan kalian merasa galau seperti yang dialami Kotoko di episode ini? Bukan masalah cinta tapi impian, apa yang akan dilakukan di masa yang akan datang?
Jujur saja, sekarang aku juga mengalaminya. Aku mengerti apa yang dirasakan Kotoko. Saat teman di sekitar kita satu per satu mulai menemukan apa yang akan mereka lakukan, kita merasa tertinggal jauh. Mereka maju selangkah dan kita tetap di tempat yang sama. Jujur saja, aku juga merasa iri, tapi aku juga sedih. Seberapa keras aku memikirkannya, aku tetap tak menemukan jawaban apa yang ingin dilakukan di masa depan. Sebuah buku yang aku baca mengatakan bahwa hal seperti ini memang sering dialami oleh remaja. Tapi kita cukup berfikir bahwa ini lah kita. Kita tak akan bisa menjadi seperti orang lain. Seberapa keras pun kau berusaha, kau tak akan bisa menjadi seperti orang lain. Jangan merasa tertinggal. Karena saat ini mungkin bukan waktumu. Kau punya waktu mekarmu sendiri, dan yang lain punya waktu mereka sendiri. Jika jam kehidupan adalah 24 jam. Saat kau berusia 24 tahun, kau baru berada di jam 7.15 pagi. BElum terlambat bagimu untuk mulai lagi dan lagi mencari apa yang kau butuhkan, apa yang kau inginkan.
Seperti yang Kin Chan katakan, setiap orang punya waktunya sendiri.
Takada Riho
Rasanya sedih sekali harus berpisah dari drama ini. Aku mengatakan minggu lalu kalau ini kemungkinan sinopsis terakhir, tapi karena keberangkatan kami tertunda, mungkin aku masih bisa membuat sinopsis episode 13. TApi pasti tanggung banged, soalnya kegalauan Kotoko puncaknya disana. Si Sasuiko dan kakeknya muncul. Akhirnya aku tahu siapa pemeran Sasuiko, itu lho, Takada Riho. Katanya pernah main kamer rider juga :D


Dan seperti yang aku bilang sebelumnya, Kashiwabara Takashi pemeran Naoki 1996 akan hadir sebagai cameo di episode 15 nanti. Sebagai dokter Irie tentu saja!!! Wkwkwkwkww
Meskipun wajahnya udah berubah banged. Kalau aku liat sekilas mirip sama pemain Full House 2, bukan male lead sih, siapa sih namanya, Park Ki Woong?


Setelah preview yang menyebalkan karena di Sasuiko muncul, ada pesan dari Kotoko dan Naoki untuk membeli DVD box Itakiss LIT. Lucu banged deh. Mereka bukan Miki dan Yuki, tapi Naoki dan Kotoko. Apalagi pas terakhir Naoki senyum liat tingkah miki, KYAAAAAAAAAAAAAAA!!!!
Bagi yang punya duit ayo order DVD-nya, cuma ada 3000 keping lho. Katanya isinya kakoi~ banged, pengin sih, tapi ga ada duit. Ada BTS juga, ada adegan yang di cut juga, hm.......
Hasil penjualannya akan menentukan ada atau tidaknya seasons kedua. Tapi aku yakin sih ada, mengingat kepopuleran drama ini. Tapi aku juga sangat sangat sangat berharap, seasons duanya benar-benar disusun sedemikian rupa, jangan menyimpang dari cerita dan jangan mengecewakan ^^


Episode ini beneran episode yang melelahkan, aku membuat screencapture gambar sedetail mungkin bahkan harus mengedit biat terang, soalnya kalau screencaputre aslinya gelap, wajah Kotoko dan Naoki nggak kelihatan. Aku suka setiap pergantian scene pasti ada Tokyo Towernya, kereeeeeeeeenn.
Oia, sedikit mau menjawab pertanyaan beberapa fans nih, soal wawancara Hononon, memang sulit menemukannya, makanya aku nggak buat. klo ketemu sebelum KKN pasti aku buatn :P
yang nanya bacsoud musik, padahal ada diplaylist soundcloud di bawah, kayaknya ga dibaca.
itu lagu J-Rabbit judulnya Snooze, OST Monstar.

Repost Clover Blossoms by Admin Hazuki Airin

Leave a Reply

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

- Copyright © 2013 Itazura Na Kiss Love In Tokyo Season 2 - Hataraku Maou-sama! - Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -